WHAT'S NEW?
Loading...

Cara membuat skripsi bab II


skripsi bab II merupakan bagian yang lebih dari cukup untuk membuat bagian kepala (otak) berputar-putar tak menentu. Kali ini Penulis mencoba share cara membuat skripsi bab II yang mungkin dapat mengurangi putaran otak anda. artikel ini di dedikasikan untuk rekan-rekan mahasiswa yang sedang menggarap skripsi.  Tanpa bermaksud lebih dari siapapun, semata-mata karena penulis tau rasa pahitnya menggarap skripsi. He he he ........alay.

Skripsi bab II adalah tinjauan pustaka dari penelitian yang akan kita buat. Singkatnya bab II berisi teori-teori yangg melatar belakangi seluruh kegiatan penelitian yang dilakukan. 

Langkah-langkah pembuatan skripsi  bab II
  1. Amati baik-baik judul skripsi  anda. Kemudian pecahkan menjadi beberapa bagian. Misalkan  judul anda "meningkatkan hasil pembelajaran IPA materi perkembangbiakan mahluk hidup dengan tutor sebaya pada siswa SD". Judul tersebut jika kita pecah akan menjadi beberapa bagian yang kelak di bahas dalam Bab II   yaitu:
  • Pembelajaran IPA
  • Materi perkembangbiakan mahluk hidup
  • Tutor sebaya
  • Siswa sekolah dasar
Dari 4 poin diatas maka jadilah sebuah format untuk bab II seperti contoh dibawah ini.
cara membuat skripsi bab 2


Jika kita cermati. Jelas bahwa format bab II di atas merupakan hasil penjabaran dari poin-poin di judul skripsi . Hanya di tambah poin terakhir yaitu hipotesis tindakan.   Format diatas dapat anda kembangkan sesuai dengan penelitian anda.  Jadi deh. Format daftar isi untuk bab 2.
  1. Dari format bab II tersebut. anda sekarang sudah punya patokan dasar. Gunakan poin-poin tersebut untuk proses pencarian teori.
  2. Setelah anda mendapatkan banyak teori. Sekaranglah saatnya menyusun kata demi kata. Kalimat demi kalimat dan paragraf tentunya. Gunakan teori pengganti yang maknanya sama, Jika anda mentok  dalam mencari suatu teori.
  3. Jangan terpaku dengan buku, dalam mencari referensi. Gunakan fasilitas google book, blog-blog terkait atau artikel-artikel umum.
  4. Jika anda ingin lebih mudah dan cepat pada penggarapan skripsi bab II.  Pembuatan hipotesis sebaiknya dilakukan diawal. Kemudian buatlah sebuah kerangka pemikiran. Dan carilah teori nya berdasarkan garis kerangka pemikiran yang telah anda buat.

Kesalahan yang banyak terjadi pada penggarapan bab II.
  1. Kebanyakan mahasiswa tidak melakukan pemecahan judul untuk membuat format daftar isi. Tetapi malah menggunakan skripsi perpustakaan yang sudah jadi sebagai contoh. Alih-alih ingin cepat selesai    malah jadi terhambat karena bingung.
  2. Terpaku pada satu hal. Kemudian mandek. 
Ini juga merupakan kesalahan yang paling banyak dijumpai. Mandek karena bingung merangkai kata, mandek karena teori gak ketemu, mandek karena gak bisa membuat paragraf yang sinkron. Yang pada intinya adalah terpaku pada satu hal.  Padahal anda punya pembimbing skripsi. Tulis saja apa yang ada di otak anda kemudian print berikan ke orang lain atau ke dosen kesayangan anda. Minta pendapatnya kemudian serahkan ke dosen pembimbing.  Mengutip pepatah seorang teman "sebenarnya yang menjadi rahasia tuhan itu empat; jodoh, rejeki,maut. Yang ke empat bimbingan skripsi".  Keep moving guys.
  1. Tertekan.
Entah kenapa dalam posisi tertekan yang namanya manusia bakal ......blank, down, males, dan cupu dengan tatapan mata kosong. Nikmati dan jangan terburu-buru. Pembuatan skripsi gak mungkin Cuma dengan 1 X bimbingan, 1x revisi, atau 1x di semprot dosen.  Pembuatan skripsi itu bukan sulap.  Kita sedang belajar, wajar jika harus berulang-ulang direvisi.

Keep moving friends.

artikel terkait : cara membuat skripsi bab 3


Google+ Badge

Google+ Followers